You are here
Home > PEMERINTAHAN > Hasil Riset Rendah, Kinerja Pemerintah Daerah di Malut Perlu Diawasi 

Hasil Riset Rendah, Kinerja Pemerintah Daerah di Malut Perlu Diawasi 

Ternate, Jurnalone.id – Beberapa pekan kemarin, Asosiasi Ilmu Politik Indonesia (AIPI) Provinsi Maluku Utara yang merupakan organisasi profesi keilmuan telah terbentuk. Terbentuknya asosiasi ini guna mengambil peran untuk mengawasi jalannya penyelenggaraan pemerintahan daerah di beberapa Kabupaten/Kota di Provinsi Maluku Utara.

Ketua Bidang Kerja Sama antar lembaga Ali Lating, menjelaskan, selain melakukan pengawasan secara eksternal, AIPI juga mengambil peran memberikan masukan kepada pemerintah daerah melalui kegiatan-kagiatan kerja sama dengan instansi teknis untuk mendorong penyelenggaraan pemerintahan daerah yang bersih dan berkualitas.

“Saat ini AIPI Malut sudah bekerja sama dengan Bawaslu untuk sosialisasi politik dan pengawasan partisipatif,” jelas Ali pada acara sharing antara AIPI Malut dengan Media di D’Mozaik Cafe, Kota Ternate, Rabu(15/09).

Sedangkan kerja sama yang sedang dijajaki AIPI Malut lainnya adalah dengan DPRD dan Kesbangpol Kota Ternate, Kesbangpol Provinsi Malut, Kesbangpol Kabupaten Halaman Tengah, dan Kesbangpol Kabupaten Halmahera Barat.

Hal itu dilakukan lanjut Ali, dimaksudkan untuk membantu pemerintah daerah dan Partai Politik untuk melakukan pendidikan politik kepada masyarakat.

“Pendidikan Politik sebenarnya merupakan tugas Partai Politik. Namun itu tidak jalan sehingga AIPI Malut berinisiatif mengambil peran untuk melakukan pendidikan politik kepada masyarakat bekerja sama dengan Kesbangpol Provinsi dan Kabupaten/Kota,” jelas Ali.

Sementara itu Ketua Bidang Pengkajian dan Pengembangan Ilmu Politik Dr Aji Deni, memaparkan sesuai hasil riset dan hasil survei BPS Nasional soal kinerja Pemerintah Provinsi seluruh Indonesia, Provinsi Maluku Utara berada di urutan ketiga dari bawah 34 Provinsi di Indonesia.

“Ini menunjukkan laporan kinerja pemerintah daerah provinsi Malut masih sangat memprihatikan. Website Pemerintah Daerah di Malut tidak bohong, tapi isinya tidak ada,” jelas Aji.

Jika dibandingkan dengan provinsi lain di Indonesia, misalnya saja Jogja kata Aji, LAKIPnya tersusun runut di website pemerintah daerah. Sementara di Maluku Utara websitenya ada tapi isi websitenya tidak ada.

“Jadi jika kita meneliti soal Laporan Kinerja Pemerintah Daerah (LAKIP) mahasiswa atau dosen sangat susah untuk mendapatkan data yang dibutuhkan. Padahal dokumen APBD merupakan dokumen publik yang harusnya terbuka untuk umum, tapi di Malut tersimpan rapi,” papar Aji.

Atas dasar itu, maka AIPI Malut lanjut Aji, memutuskan mengambil peran untuk melakukan pengawasan sekaligus memberikan kontribusi positif kepada pemerintah daerah dari sisi keilmuan sehingga melahirkan pemerintah daerah yang bersih dari praktik-praktik yang tidak melanggar etika, moral dan hukum. (red)

Leave a Reply

Top
error: Content is protected !!